top of page

 Puisi Cinta Terindah 

Oleh Nicolas | 16 Mei 2024 

Di pusat budaya Prancis, cinta dan puisi memiliki hubungan yang begitu kaya dan dalam, menenun dialog yang anggun sepanjang waktu tentang sifat kompleks dan memikat dari emosi manusia. Bahasa Prancis, sering dipanggil sebagai bahasa cinta, memiliki suara dan struktur yang sangat cocok untuk mengungkapkan perasaan paling bergelora dan nuansa paling halus dari cinta. Artikel ini akan membawa Anda dalam perjalanan puisi yang memukau, mengungkap beberapa puisi cinta terindah yang pernah ditulis dalam bahasa Prancis. Agar Anda dapat menikmatinya sepenuhnya, kami telah menerjemahkan puisi-puisi ini dengan mempertahankan esensi dan keindahan dari aslinya sebanyak mungkin.

Puisi Cinta

Aku Mencintaimu (Paul Éluard)

 

Aku mencintaimu untuk semua wanita yang tak pernah kuketahui

Aku mencintaimu untuk semua waktu yang tak pernah kujalani

Untuk aroma laut yang luas dan aroma roti hangat

Untuk salju yang mencair untuk bunga-bunga pertama

Untuk binatang murni yang tidak ditakuti manusia

Aku mencintaimu untuk mencintai

Aku mencintaimu untuk semua wanita yang tak kucintai

 

Siapa yang mencerminkanku jika bukan dirimu aku melihat diriku begitu sedikit

Tanpamu aku tidak melihat apa-apa selain padang gurun

Antara dulu dan sekarang

Ada semua kematian yang telah kukunjungi di atas jerami

Aku tidak bisa menembus dinding cerminku

Aku harus belajar satu demi satu kata kehidupan

Seperti kita lupa

 

Aku mencintaimu untuk kebijaksanaanmu yang bukan milikku

Untuk kesehatan

Aku mencintaimu melawan segala ilusi

Untuk hati abadi yang tidak kumiliki

Kau pikir kau adalah keraguan namun kau hanya akal

Kau adalah matahari besar yang membuatku melayang

Saat aku yakin padamu.

Sumpah (Marceline Desbordes-Valmore)

 

Kekasih hidupku,

Penyiksaku, kegembiraanku,

Katakan padaku jika keinginanmu

Sejalan dengan keinginanku?

Seperti aku mencintaimu di hari-hari indahku,

Aku ingin mencintaimu selalu.

 

Berikanlah harapan padaku;

Aku akan mengembalikannya padamu.

Ajarilah aku kesetiaan;

Aku akan mengajarkanmu tentang cinta.

Seperti aku mencintaimu di hari-hari indahku,

Aku ingin mencintaimu selalu.

 

Jadilah satu-satunya kenangan

Dari hati yang menyembahmu;

Aku masih berjanji

Masa depanku akan kuberikan padamu.

Seperti aku mencintaimu di hari-hari indahku,

Aku ingin mencintaimu selalu.

 

Menuju jiwa yang terpanggil

Dengan kegembiraan yang paling manis,

Di bibirmu yang kucintai

Biarkan aku mengatakan sekali lagi:

Seperti aku mencintaimu di hari-hari indahku,

Aku ingin mencintaimu selalu.

 

 

Apa Yang Aku Cintai Lebih Dari Hidup Ini Adalah Dirimu (Eugène Goubert)

 

Aku mencintai bunga yang akan mekar,

Rumput baru dan dedaunan yang baru muncul,

Kupu-kupu, gambaran kesenangan,

Nyanyian cinta burung di semak belukar;

 

Aku suka bermimpi saat hari pergi

Di dekat sungai yang berbisik lembut,

Aku suka bintang, tanda malam,

Yang sinarnya menghibur alam;

 

Aku suka kristal biru di danau,

Aku suka nyanyian seorang gembala di lembah.

Gunung bersalju oleh matahari berkilauan,

Gema senja dan angin sepoi-sepoi;

 

Aku suka suara lembut seorang anak,

Rambut putih di dahi seorang yang berusia delapan puluh tahun,

Aku suka angin yang berdesir di hutan,

Batu yang ditumbuk oleh ombak marah;

 

Tapi satu-satunya kebahagiaan sejati bagiku,

Pikiran di mana hatiku melupakan dirinya;

Apa yang aku cintai lebih dari hidup ini,

Adalah dirimu, selalu dirimu, hanya dirimu!

Kita Akan Tidur Bersama (Louis Aragon)

 

Baik itu hari Minggu atau Senin

Sore atau pagi tengah malam siang

Di neraka atau surga

Cinta terasa seperti cinta

Kemarin aku berkata padamu

Kita akan tidur bersama

 

Itu kemarin dan itu besok

Aku tak memiliki jalan selain dirimu

Aku meletakkan hatiku di tanganmu

Denganmu, bagaimana hati itu berdetak

Segala waktu manusiawi yang dimilikinya

Kita akan tidur bersama

 

Cintaku, yang telah terjadi akan terjadi lagi

Langit ada di atas kita seperti selimut

Aku memelukmu dengan erat

Dan aku sangat mencintaimu sampai aku gemetar

Selama yang kau inginkan

Kita akan tidur bersama.

 

 

Cintai Aku Dengan Cinta (François-Marie Robert-Dutertre)

 

Apa yang kusukai untuk dilihat, apa yang kusukai di dunia,

Apa yang kusukai untuk dilihat,

Ingin kau tahu?

Itu adalah matamu yang indah, itu pinggangmu yang bulat,

Itu adalah matamu yang indah,

Matamu yang penuh gairah.

 

Apa yang kusukai juga akan kuberitahukan padamu,

Apa yang kusukai lagi

Lebih dari harta apa pun,

Itu adalah nyanyian lembutmu, itu suaramu yang begitu lembut,

Itu adalah nyanyian lembutmu,

Meratapi dan menyentuh.

 

Apa yang menyebabkan aku dalam keadaan mabuk yang paling manis,

Apa yang menyebabkan aku

Pembaruan yang paling lembut,

Adalah melihat hatimu bergetar dengan kelembutan,

Melihat hatimu

Gemetar karena kebahagiaan.

 

Akhirnya, jika kau ingin menjawab api dalam diriku,

Akhirnya jika kau ingin

Memenuhi semua keinginanku,

Sampai hari terakhir, peliharalah jiwaku,

Sampai hari terakhir,

Cintai aku dengan cinta.

Cinta (Pierre Grolier)

 

Manis seperti aroma yang dicintai oleh rambutmu,

Seperti pandangan lembut yang kau berikan padaku,

Seperti kata-kata menyentuh yang kau bisikkan dari bibirmu:

Lebih manis adalah cintaku padamu.

 

Manis seperti kemerahan yang mewarnai dahimu

Ketika aku bersumpah untuk hidup selamanya di bawah hukummu,

Seperti detak jantungmu yang kucinta:

Lebih manis adalah cintaku padamu.

 

Manis seperti nafasmu dan senyummu,

Seperti ciuman panjangmu yang membuatku terharu,

Manis seperti pengakuanmu, satu-satunya kebahagiaan yang kuinginkan:

Lebih manis adalah cintaku padamu.

 

Ya, dari semua kebahagiaan yang mekar dalam hidup,

Dari kenikmatan yang jiwaku impikan setiap hari,

Dari khayalan yang indah dengan citramu yang kucintai:

Tidak ada yang lebih manis dari cintaku!

 

 

Kau Percaya pada Tepung Kopi (Paul Verlaine)

 

Kau percaya pada tepung kopi,

Pada pertanda-pertanda, pada permainan besar:

Aku hanya percaya pada matamu yang besar.

 

Kau percaya pada dongeng,

Pada hari-hari malang, pada mimpi-mimpi.

Aku hanya percaya pada kebohonganmu.

 

Kau percaya pada Tuhan yang samar,

Pada beberapa santo tertentu,

Pada sebuah Ave untuk mengatasi kesulitan.

 

Aku hanya percaya pada jam-jam biru

Dan mawar-mawar yang kau tuangkan padaku

Dalam nikmat malam-malam yang tanpa tidur!

 

Dan begitu dalamnya keyakinanku

Pada segala yang aku percayai

Sehingga aku hanya hidup untukmu.

Aku Membutuhkanmu (Marc Delaure)

 

Aku membutuhkanmu agar fajar membangunkanku,

Untuk keluar perlahan dari mimpi-mimpi

Aku membutuhkanmu untuk menemukan tidur

Dan mengikuti kembali alur mimpi-mimpi

 

Aku membutuhkanmu untuk bangun pagi

Dengan segala kegembiraan di hati

Aku membutuhkanmu dalam harapan yang tak pasti

Untuk kenikmatan-kenikmatan dari kebahagiaan

 

Aku membutuhkanmu untuk menopang pena ku

Untuk menemukan kata-kata yang tepat

Aku membutuhkanmu untuk menembus kabut

Dan mengambil jalan yang tersedia

 

Aku membutuhkanmu dalam kehadiran atau dalam dekapan

Untuk tawa sebanyak air mata

Aku membutuhkanmu untuk menghapus ketakutanku

Dalam keheningan atau keramaian

 

Aku membutuhkanmu untuk merangsang panca indraku

Aroma mimpi, keharuman hasrat

Untuk belaian-belaian yang polos

Aku membutuhkanmu untuk menikmati hidup

 

Aku membutuhkanmu untuk imajinasiku

Untuk bermimpi tentang segala pemandangan

Aku membutuhkanmu untuk terbang di atas bumi

Untuk keajaiban-keajaiban perjalanan

 

Aku membutuhkanmu untuk gairah dan keinginan

Untuk daging dan untuk pemikiran

Darimu, inti dari kenikmatan

Untuk kebahagiaan tersesat

 

Aku membutuhkanmu untuk mengakui cintaku

Kamu untuk menikmati keheningan

Kamu untuk malam, kamu untuk siang

Kamu untuk loncatan tarian

 

Aku membutuhkanmu, cintaku,

Maka kepada kamu selalu aku memikirkan

Kata-kata tidak cukup, tapi jangan takut

Menerima pengakuan tanpa kecurigaan:

 

Aku membutuhkanmu, cintaku.

Gelas Cinta (Micheline Lantin)

 

Dalam tarian lingkaran, tak terbatas,

Sebuah lagu cinta untuk kehidupan,

Di lintasan takdir, aku tersenyum.

 

Di pondok pikiranku,

Payung bintang di langit.

Awal manis bagi malam-malam madu.

 

Jiwaku terbuka, bersantai dengan lembut,

Di jalur-jalur kebahagiaan yang hilang.

Dan menyerahkan diri di pintu hatimu.

 

Di cahaya lilin, menginginkan,

Mengalir dalam sungai ciumanmu.

Dengan desahan panjang, saling mencintai.

 

Gairah menyala membara dalam hati kita.

Dibawa oleh kegilaan cinta, tenggelam

Dalam pembebasan, di dasar jiwa kita.

Kesatuan kita berdua, paduan kita.

 

Melingkar, sebuah lagu penghiburan bagi kebahagiaan kita.

Mengelus waktu sekarang dari kegilaan kita.

Bulan, saksi dari persatuan kita, memberkatinya.

Dan fajar mencium tubuh kita yang tertidur.

 

Menjadi milikmu, kekasihmu, kecantikanmu,

Gadis dari perjalananmu.

Kamu dan aku, jiwa abadi,

Terhidrasi dari gelas cinta.

Aku Mencintai Malaikat dengan Mata Lembut (Louis Oppepin)

 

Aku mencintai seorang malaikat dengan mata yang lembut dan rambut cokelat,

Suara yang mempesonaku, pandangannya membuatku mabuk!

Jiwa ku memiliki dua keinginan: menyembahnya dan mengikutinya!

Jika hatinya mendengarku, Tuhan akan memenuhi keinginanku.

 

Ia memiliki pesona remaja!

Kemuliaan bersinar di wajahnya seperti langit yang indah;

Kebajikan tersenyum padanya, kecantikan menghiasi kepalanya!

Di pagi musim semi, ia adalah ratu bunga!

 

Senyumnya bagiku adalah sinar dari hari yang indah!

Gerakannya yang anggun membuatku terganggu dan diperhatikan!

Dia lewat! ... hatiku berdebar dengan keheningan yang suci!

Di dalamnya aku telah meletakkan segalanya: kebahagiaan, harapan, cinta!

 

 

Aku Tidak Mencintaimu Seperti Mawar Garam (Pablo Neruda)

 

Aku tidak mencintaimu seperti mawar garam,

topaz, dan kembang teratai yang menyebarkan api:

seperti kita mencintai sesuatu yang gelap,

di antara bayangan dan jiwa, aku mencintaimu secara rahasia.

 

Aku mencintaimu seperti tanaman yang tidak berbunga,

yang membawa dalam dirinya, tersembunyi, cahaya dari bunga-bunga itu,

dan berkat cintamu, kehidupan gelap di dalam tubuhku

bau yang terkumpul yang naik dari bumi.

 

Aku mencintaimu tanpa tahu bagaimana, kapan, atau dari mana,

aku mencintaimu tanpa membelok, tanpa kebanggaan, tanpa masalah:

aku mencintaimu seperti ini, aku tidak tahu cara lain untuk mencintaimu,

 

Aku mencintaimu seperti ini, tanpa aku, tanpa kamu,

begitu dekat sehingga tanggammu di dadaku adalah milikku,

dan begitu dekat sehingga matamu tertutup ketika aku tidur.

Pujian Cinta (Jean de La Fontaine)

 

Seluruh Alam tunduk pada Cinta;

Indah Psyché, tundukkan jiwamu padanya.

Dewa-dewa lain tunduk pada dewa ini,

Dan kekuatan mereka tidak seindah api cintanya.

Bagi hati muda, ini adalah kebaikan tertinggi

Cintailah, cintailah; segala yang lain tak berarti.

 

Tanpa Cinta ini, begitu banyak hal yang mempesona,

Panel-panel emas, hutan, taman, dan air mancur,

Tidak memiliki daya tarik yang tak lemah,

Dan kesenangan mereka tidak seindah kesedihannya.

Bagi hati muda, ini adalah kebaikan tertinggi

Cintailah, cintailah; segala yang lain tak berarti.

 

 

Jika Kau Ada (Jean-Pierre Villebramar)

 

Tidak masalah jika aku sedih

jika kau ada

 

apa arti jam-jam itu

jika kau ada

 

saat-saat berlalu

saat-saat malam

 

saat-saat kekosongan, kemudian saat-saat waktu yang ditemukan kembali

jika kau ada

 

bahwa aku merasa lelah untuk mencintai

jika kau ada

 

kelelahan untuk ada

jika kau ada

 

bahwa hari-hari abu-abu menggantikan hari-hari biru

jika kau ada

 

Tidak masalah jika aku menderita

jika kau ada

 

aku menderita

jika kau ada

 

aku menderita

jika kau ada

 

bahwa aku mencintaimu tanpa harapan kembali

jika kau ada

 

bahwa aku mencintaimu

jika kau ada

Aku Sangat Mencintaimu, Aku Tak Bisa Cukup Mengatakannya (Fabre d'Églantine)

 

Aku sangat mencintaimu, aku sangat mencintaimu:

Aku tidak bisa cukup mengatakannya,

Dan aku mengulanginya lagi

Setiap kali aku bernapas.

Jauh, dekat, dari dekat, dari jauh,

Aku mencintaimu adalah kata yang kutemukan:

Sendiri, bersamamu, di depan saksi,

Atau aku pikirkan atau aku buktikan.

 

Mengukir aku mencintaimu dalam seratus cara

Adalah satu-satunya pekerjaan pena ku;

Aku menyanyikanmu dalam laguku,

Aku membacamu dalam setiap buku.

Jika kecantikan menawarkan wajahnya,

Aku mencarimu di wajahnya;

Dalam lukisan, dalam potret

Aku ingin menemukan citramu.

 

Di kota, di ladang, di rumah, di luar,

Citramu yang lembut digenggam;

Itu menyatu, ketika aku tertidur,

Dengan pikiran terakhirku;

Saat aku bangun, aku melihatmu

Sebelum aku melihat cahaya,

Dan hatiku lebih cepat padamu

Daripada hari pada kelopak mataku.

 

Meskipun jauh, aku tidak meninggalkanmu;

Semua kata-katamu, aku menebaknya.

Aku menghitung perhatian dan langkahmu;

Apa yang kau rasakan, aku membayangkannya.

Saat aku kembali di dekatmu,

Aku di surga, itu adalah kegilaan;

Aku hanya bernapas cinta,

Dan itu adalah napasmu yang kuhirup.

 

Hatimu adalah segalanya bagiku, harta karunku, hukumku,

Menghiburmu adalah satu-satunya keinginanku;

Akhirnya, di dalam dirimu, melalui dirimu, untuk dirimu,

Aku bernapas dan hidup.

Kasihku, harta karunku!

Apa lagi yang bisa aku tambahkan pada bahasa ini?

Tuhan! Betapa aku mencintaimu! Yah! Sekali lagi

Aku ingin mencintaimu lebih banyak lagi.

Aku Mencintaimu, Kasihku (Jean de Palaprat)

 

Seandainya kau tahu seberapa besar aku mencintaimu,

Aku mati ketika aku tidak melihatmu;

Dari tatapan dan langkahmu

Aku membuat aturan tertinggi.

 

Aku akan selalu mencintaimu dengan cara yang sama

Hingga pintu kematian.

Kau bisa melihat perubahan pesonamu,

Tapi tidak pernah cintaku yang sangat besar.

 

Kepemilikan, usia tua, keburukan,

Tak satupun bisa memadamkan kegairahan

Yang kau tanamkan dalam jiwaku.

 

Jika kau salah menyangka!

Ah! cinta yang manis, aku akan mencintaimu,

Bahkan jika kau menjadi istriku.

 

 

Aku Memikirkanmu, Kasihku (Benjamin Dumur)

 

Aku memikirkanmu ketika fajar yang baru lahir

Datang mengumumkan sinar terang hari,

Aku memikirkanmu ketika matahari mewarnai

Dengan sinarnya bukit-bukit di sekitar;

Aku memikirkanmu, kasihku.

 

Aku memikirkanmu ketika lebah yang berkelana

Datang mengisap nektar dari ratu bunga,

Aku memikirkanmu ketika burung hutan

Mengetuk gema dengan suara yang merayu;

Aku memikirkanmu, kasihku.

 

Aku memikirkanmu ketika sensitif

Hanya dengan sentuhan melihat kesegarannya redup,

Aku memikirkanmu, jiwaku yang lebih terikat,

Takut melukai telinga dan hatimu;

Aku memikirkanmu, kasihku.

 

Jika suatu hari bagi kekasih yang paling lembut

Kau merasakan penderitaan cinta,

Dewa! betapa bahagianya, untuk melihatmu dan mendengar

Suaramu yang lembut dan manis mengulangi lagi:

Aku memikirkanmu, kasihku!

bottom of page